Hari Kemerdekaan 2019 ini saya di Mersing. Pagi-pagi ini tidak apa yang mengujakan.
Alhamdulillah dapat menghirup udara segar. Tanpa ada huru-hara di negara ini.
Alhamdulillah semoga terbebas dari belenggu jiwa dan nafsu dan cukup menjadi hamba Allah yang satu.


Merdeka Seorang Isteri
Hari ini saya masih menghitung hari berbaki seminggu menunggu suami saya pulang daripada bumi barakah.
Sangkaan saya bahawa saya akan baik sahaja tanpa diselubungi rasa rindu pada suami sepanjang tempoh 40 hari. Yalah, jadi suri rumah dan kadang-kadang apabila suami pergi kursus berhari-hari di luar daerah ibarat alah bisa tegal biasa.
Tetapi perasaan dan rindu ini bukanlah satu perkara di bawah kawalan saya. Tatkala Allah datang menghantar ia ke dalam hati, saya rasa sedih sendiri. Kerdilnya saya ini.
Sangka saya ini kuat tetapi Allah Maha Hebat. Entah apa doa suami saya untuk isterinya ini di tanah Mekah, hanya Allah saja yang Mengetahui dan pastinya Allah sedang memakbulkan doa suamiku itu.
Setiap hari tak pernah lepa saya menerima mesej WhatsApp dari suami. Tak tinggal gambar-gambar yang dikirim ketika di sana.
Kemerdekaan dari pengertian sudut pandang seorang isteri adalah untuk berada di sisi suaminya. Untuk menjadi seorang isteri yang diredhai suami selagi dalam redha Allah SWT. 
Merdeka seorang isteri bukanlah membebaskan diri dari izin seorang suami. 
Ketaatan pada suami bukanlah satu belenggu dan penjajahan. Ketaatan seorang isteri pada suaminya adalah satu usaha untuk menjadi hamba Allah yang mendamba cinta dan syurga Allah.
Harmoni Malaysia ku
Selamat hari kemerdekaan buat semua rakyat Malaysia. Semoga Allah menghadiahkan kita keharmonian dalam kehidupan ini sebagai seorang individu, pasangan hidup, ibu bapa mahupun jiran tetangga.
Semoga keharmonian dan keselamatan mampu kita berikan pada mereka yang duduk bersama kita. Harmoni dari segi fikiran, tutur kata dan perbuatan.
Selamat Hari Kemerdekaan ke-62! Sayangi Malaysia ku.
Hit: 0 Laman Asal