Jika anda ada terbaca di dada akhbar dan melihat berita di kaca televisyen, saya pasti anda akan tertarik dengan sindiket perdagangan bayi yang dijalankan oleh orang yang tidak bertanggungjawab. Mereka meletakkan sebanyak RM 10,000 hingga 20,000 mengikut jantina, bangsa dan kriteria-kriteria lain. Di sini saya sama sekali tidak ingin mengetengahkan isu ini dari perspektif etika dan moral yang sudah terang-terangan menyalahi undang-undang dan mana-mana agama sekali pun. Jasad manusia itu bukan untuk diperdagangkan sewenang-wenangnya. Dalam Islam ada ditekankan untuk menjaga nasab keturunan bagi menjaga kemaslahatan individu serta komuniti itu sendiri. Bayangkan kendiri dan motivasi individu tersebut setelah mereka mengetahui mereka pernah didagangkan. Sudah tentu mereka akan berasa duka cita dan mereka mungkin akan melakukan perkara di luar batasan. Perkara yang ingin saya tekankan di sini adalah dari segi maruah gadis remaja di negara kita kelak. Ironinya begini, sekiranya gadis tersebut terlanjur dan ditakdirkan mengandung, secara normalnya mereka akan sedaya upaya tidak mendedahkan kepada sesiapa dan mereka akan cuba menggugurkan kandungan tersebut. Maka akan terjadilah kes pembuangan bayi sebagai satu sejarah yang terpalit dalam hidup gadis tersebut. Namun, dengan wujudnya 'sindiket bayangan' ini, mereka tidak akan takut sekiranya mereka bunting. Mereka akan menjual bayi yang akan dilahirkan kepada sindiket tersebut. Mereka boleh memperoleh wang dari perbuatan terkutuk tersebut. Hal ini sedikit sebanyak akan menggalakkan seks bebas tanpa takut atau gerun kerana mereka akan mendapat duit poket selepas itu. Saya amat takut sekiranya satu hari nanti fenomena seperti ini akan berlaku sekiranya langkah-langkah yang wajar tidak diambil oleh pihak berwajib lebih-lebih lagi Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat yang kuat memperjuangkan hak-hak wanita. Tidak lupa juga kejadian seorang Imam yang ditipu RM 240 kerana mempercayai SMS yang diterimanya melalui rancagan akademi fantasia selepas memberikan no akaun beliau. Masalahnya di sini adalah seorang Imam yang dikatakan orang yang paling bijak pengetahuan mengenai al Quran dan molek dari segi bacaan dalam Qariahnya boleh terpedaya dengan SMS tersebut. Lebih-lebih dari satu program yang boleh diragui halal haramnya mengikut kebanyakan ulama (Sila rujuk laman web Ustaz Zaharuddin). Saya bersetuju dengan pendapat beliau bahawa sedangkan Imam masjid pun boleh terlibat dengan kancah program yang melalaikan dan terpedaya dengan sejumlah wang, inikan pula orang-orang biasa seperti saya yang terumbang ambing imannya. Adakala naik adakala turun. Namun pada pendapat saya, mungkin Imam tersebut terkena ilmu sihir oleh sesetengah pihak memandangkan ada kes yang menyatakan sihir boleh melalui SMS pada zaman teknologi ini. Sejauh mana kebenarannya saya pun tidak tahu kerana saya tidak pernah membaca sebarang hasil kajian mengenai perkara tersebut. Saksikanlah Bahawa Daku Sudah Menyampaikan. Terima Kasih kerana sudi membaca. Jangan Biar Diri Anda Ditipu Syafrul 10.41 p.m. 26 Mei 2008
Hit: 0 Laman Asal